Sabtu, 31 Desember 2016

Pelajaran di bulan Desember

Bulan Desember tahun ini tampaknya hujan tidak datang sesering biasa saat musim penghujan tiba. Rasanya, tak sampai menghabiskan lima jari untuk menghitung berapa kali saya harus menunda pulang dari kerja lantaran hujan. Biarlah. Mungkin hujan tengah menanti saat yang tepat untuk menemui bumi. :)

Bulan Desember tahun ini, ada banyak sekali pelajaran yang saya dapat. Saya seperti tengah menghadiri sebuah kelas bimbingan belajar super intensif dimana hanya ada sedikit waktu untuk membahas sederet permasalahan kompleks yang diberikan serta nyaris tanpa jeda. Bedanya, tidak ada penjelasan materi di awal dan tidak ada ujian remedial. Ya, di kelas kehidupan, semuanya learning by doing dan tidak ada ujian susulan atau ulangan. Gagal? Ya sudah, terima saja.

Kelas yang saya hadiri belakangan ini sedang "rajin" sekali memberikan tugas. Tidak, saya tidak mengeluh. Sebaliknya, justru saya berterima kasih karena banyaknya tugas ini mampu membuka mata saya tentang hidup dan membantu saya menemukan kekuatan baru yang bahkan saya tidak tahu saya bisa melakukannya.

Saya paham, ini salah satu cara-Nya mendewasakan saya, cara Ia menjelaskan tentang perpindahan fase hidup kepada saya yang masih pemula. Sesekali saya masih menangis karena merasa lelah dan tidak kuat, namun selalu ada energi yang Ia selipkan di dalam hati setiap kali saya datang menemui-Nya, tak peduli seberapa buruk performa saya. Diberikan-Nya saya orang-orang hebat yang membantu mengerti pelajaran. Apalagi yang bisa saya keluhkan kalau demikian?

Bulan Desember sebentar lagi selesai. Tapi tidak dengan tugas. Masih banyak yang harus saya pelajari. Pantaskah saya mengeluh? Atau, haruskah saya mogok mengerjakan tugas? Tidak. Tidak setelah apa yang Ia ajarkan kepada saya bulan ini. Tidak setelah begitu banyak pelajaran yang saya petik lewat tugas-tugas yang tersaji.

Biarkan Indah perbaiki lagi ya, Tuhan?
Continue Reading...

Kamis, 15 Desember 2016

Naik level

Setahun lalu,
Kamu menangis setiap malam selama seminggu penuh.
Setahun lalu,
Kamu nyaris muntah setiap mencoba membaca setiap halaman buku yang terbuka di hadapanmu.
Setahun lalu,
Lidahmu mati rasa dan perutmu tak pernah mengeluh lapar.

Namun,
Kau tetap tak berhenti percaya dan berusaha,

Lalu,
Kamu baik-baik saja.
Semua rintangan itu berbuah manis seperti yang selama ini kau impikan.

Kini,
Rintangan kembali menghadang tubuh mungilmu
Kembali berusaha menjegalmu, dengan cara yang...
Jauh lebih rumit.

Naik level, kata mereka.

Bangun, Nona muda.
Sama seperti tahun lalu,
Yang satu ini akan bisa kau taklukkan,
Anginnya memang lebih kencang,
Jalannya pun lebih terjal,

Bangun, Nona muda.
himpun semua yang kau punya,
Kuatkan hatimu, mantapkan pikiranmu

Semua pasti berlalu.

Continue Reading...

Jumat, 21 Oktober 2016

Kraaakkk!!!

Kraaakkk!!!

Oh!
Ada sesuatu yang patah!

Oh,
Kau lagi, Hati?
Lagi???
Lagi???

Haaah...
Mari, ku bersihkan lukamu dan ku sambungkan lagi patahanmu.
Makanya, jangan semua kau masukkan ke dalam dirimu,
Bisa mati kau nanti, Hati!

Nah, sudah!
Tahan saja perihnya!
Salahmu sendiri.
Sudah, berhenti saja, Hati!
Bisa mati kau nanti!

Continue Reading...

Maka aku menjadi gila

Ada malam-malam di mana hati begitu menguasai akal,
Mengesampingkan logika,

Ada detik di mana mata memilih untuk enggan berisitirahat, namun lebih senang membuat sungai di kedua pipi yang seharusnya merona merah muda

Rembesan resah dan gundah mengacaukan semua.
Ketika apa yang selama ini terpenjara menyusup keluar selnya,

Maka aku menjadi gila..

Continue Reading...

Minggu, 09 Oktober 2016

...

Kemana dia?
Harusnya dia sudah harus di sini bersama sepeda tuanya
Ah, warna apa ya sepedanya?
Coba ku ingat sebentar,
Hmmm,
Hijau! Ya, hijau!
Hijau yang sudah pudar pun bertemankan noda karat di sana sini

Bukankah biasanya langkah pelannya akan terdengar di saat-saat seperti ini?
Sebelum jalanan menjadi riuh di penghujung hari
Mengapa aku belum juga menangkap bunyi sepatu karetnya?

Oh! Oh!
Itu dia!!!

Aku begitu cemas menunggu kedatangannya
Coba ku lihat...
syukurlah,
Ia baik-baik saja.
Ia muncul dengan setelan biasa,
Topi pandan usang,
Kemeja dan celana panjang tanpa corak yang ummm, sedikit agak kebesaran untuk tubuh kurusnya

Wajahnya tampak lelah seperti biasa, tak muram, namun tak pula tampak terlalu senang.

Di keranjang karung sepedanya hanya ada beberapa lembar karton.
Mungkinkah ia baru saja menjalani hari yang sulit?

Ayo, kemari, Pak Tua!
Ayo, duduklah di sini bersamaku!
Meski kita tak pernah saling bercakap,
Aku selalu bahagia bisa menemanimu dalam diamku dan diammu di setiap hari.

Mungkin sesekali ada yang menyapamu,
Mengulurkanmu sesuatu,
entah selembar kertas yang ku tahu amat sangat berharga bagimu,
Atau pengganjal perut seperti yang kau dapatkan beberapa minggu lalu

Aku takkan pernah bisa melakukan itu padamu,

Yang mampu ku lakukan hanyalah merelakan tubuhku,
sebagai alas duduk untukmu melepas penat sejenak setelah berjuang mengumpulkan lembaran karton sejak terbit matahari demi sesuap nasi

Maafkan jika terkadang aku menjadi begitu dingin di kala mendung menggantung,
Atau membuat bagian tubuhmu terasa panas jika sebelumnya matahari memanggang kepalaku..

Ah,
Kau sudah akan pergi?
Baiklah,
Jaga dirimu baik-baik,

Kembalilah esok, esoknya lagi dan seterusnya
Aku takkan kemana-mana,
Aku akan selalu di sini untuk menanti kedatanganmu, Pak Tua!

Sampai jumpa!

Continue Reading...

Dasar kau ini!

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Dasar kau ini!
Melawan diri sendiri saja tak bisa!
Sesumbar pula hendak menaklukkan dunia!

Tundukkan dulu lawan terberatmu!
Usah menepuk dada selagi ia belum bisa kau kalahkan!

Continue Reading...

Senin, 19 September 2016

Sembilan belas September dua tahun lalu

Sembilan belas September dua tahun lalu,
Mungkin hari itu...
Hari Jumat yang biasa bagi sebagian orang,
Hari Jumat yang dinanti bagi mereka penikmat libur akhir pekan.
atau,
Hari Jumat yang membosankan bagi mereka penggila tantangan.

Namun,
Sembilan belas September dua tahun lalu,
Hari Jumat terakhir di kota dengan lambang dua angsa bagi seorang wanita dewasa muda sebelum merantau ke kota lain

Sekaligus,
Hari Jumat terakhir ia bisa bicara pada salah seorang inspirator, motivator, dan pahlawan hidupnya.
Hari Jumat terakhir ia bisa menyentuh tubuh yang biasa ia peluk saat masih berteman akrab dengan boneka beruang berbaju merah muda.

Ya,
Sembilan belas September dua tahun lalu,
Akas berpulang dengan damai dalam lelap tepat sebelum tengah hari mencapai titik puncak,
Pergi bersamaan dengan tetes hujan --yang dirindukan tanah-- kembali datang menghampiri bumi

Sembilan belas September dua tahun lalu

Remuklah hati seorang anak perempuan,
Kala untuk pertama kali dalam dua dasawarsa hidupnya, ia melihat sedih tak berperi terpeta jelas di wajah pria yang ia sanjung dengan sebutan "Raja",

Tahukah Akas,
Pria itu mengerahkan seluruh tenaga yang tersisa untuk terlihat tegar, meski telinga putrinya mendengar tangis yang ia sembunyikan dengan rapi di dalam hati.

Sembilan belas September dua tahun lalu,
Ada banyak pasang mata kosong menatap Akas,
Sebagian tak henti menyeka air mata,
Merasa hati dan jiwanya mati rasa
Seraya berjuang melewati masa suram, berusaha untuk tidak menggugat Tuhan akan sesuatu yang telah Ia firmankan.

Sembilan belas September dua tahun lalu,
Hingga sembilan belas September tahun ini,
ingatan hari itu masih di sana, membeku sempurna meski waktu berusaha meluluhkan,
pun tak mampu terpecahkan oleh memori baru,

Rindu itu masih di sana, tak pernah pudar barang segaris
Bahkan masih terasa sembilu, tak tersembuhkan...

Sembilan belas September dua tahun lalu,
Hingga sembilan belas September ini,

Kami,
Berdamai dengan kepergian, namun tak pernah bisa menghapus perih kehilangan.

Sebegitu hebat sayang kami untukmu, Akas,
Dan akan selalu begitu meski sembilan belas September telah berlalu..

Continue Reading...

Jumat, 16 September 2016

:')

"Nih!"
Sebuah kotak berwarna biru jatuh ke pangkuan saya yang sedang asik mengutak atik ponsel sore itu.
"Apaan nih?"
"Kasian liat kakak harus bolak balik bongkar pasang perban elastis di kaki, jadi Adek beliin ini."

Ya,
Sejak kecelakaan dua tahun lalu, yang membuat saya berurusan dengan dua dislokasi sendi, bertambah lah satu barang yang harus saya sediakan : penyangga sendi atau perban.
Beberapa minggu yang lalu, saya dengan cerobohnya mencederai (lagi) sendi yang masih belum pulih benar itu (I'm still mad at ya, lantai parkiran!). Alhasil, nyeri itu kembali lagi berkunjung dan saya kembali mengenakan perban elastis yang memang tidak efisien untuk digunakan terutama ketika bongkar pasang perban sebelum dan sesudah bersentuhan dengan air.

Hei, my Baby Girl,
terima kasih untuk perhatian kecil mu. Terima kasih untuk berusaha meringankan sakitnya.
Terima kasih untuk masih mau berbuat baik pada kakak yang tak henti menjahilimu.

You are definitely a nurse (to be)!
Continue Reading...

Itulah rezekimu..

Ddrrtt...
Ponsel yang tergeletak diam di atas meja selama beberapa jam belakangan bergetar pelan, disusul dengan lampu notifikasi yang menyala di sudut kanan atas. 

 
Ternyata pesan berisi gambar di atas yang masuk ke sebuah grup chat saya dan sahabat-sahabat dekat saya. Awalnya saya hanya membaca cepat isi dari gambar tersebut, namun, saya kembali membaca ulang dengan kecepatan yang jauh lebih lambat dari sebelumnya, berusaha mencerna isi kalimat gambar tersebut.

Jodoh dan profesi...

Jodoh...
Ya, memang semua orang berharap memiliki jodoh yang akan bersama hingga maut memisahkan. Memilih pasangan jelas menjadi suatu hal tersendiri karena ketika sebelum memutuskan untuk hidup bersama dengan seseorang selama sisa hidup, tentulah perlu dipikirkan dan dipertimbangkan dengan matang.

Cukup sampai di sana komentar saya tentang jodoh.

Profesi...

Saat ini, saya berprofesi sebagai seorang Apoteker, profesi yang lekat dengan obat-obatan. Ingatan saya kembali ke masa saat gelar sarjana baru saja tersemat di belakang nama, saya menetapkan hati untuk melanjutkan kuliah profesi apoteker. Dan sekarang, saya sudah resmi terdaftar sebagai seorang apoteker dan bekerja sebagai penanggung jawab di sebuah apotek dan turun langsung dalam pelayanan kefarmasian dan manajerialnya.

Apotek?
Iya.

Gajinya bagaimana?
Oh, gaji tentu menjadi pertimbangan ketika melamar pekerjaan bukan? Gaji saya, sejauh ini cukup, sangat cukup untuk menopang hidup saya saat ini. 

Tapi ada kan tempat kerja lain yang menawarkan gaji berkali lipat di atas gaji yang diterima sekarang?
Ada dan banyak. Lalu mengapa saya tidak memilih bekerja di tempat yang mampu memberikan saya lebih banyak?

"Bukan sekadar besarnya gaji, yang terpenting adalah yang membahagiakanmu. Itulah rezekimu."

Mungkin sampai di sini saja kalian akan mengatakan saya naif, polos. Tetapi, percayalah, saya sangat bahagia dengan pekerjaan saya yang sekarang. Ketika bangun di pagi hari, saya tidak pernah merasa atau berpikir, "Ah, harus bekerja blablabla." Justru saya dengan ringan hati pergi menyongsong hari, merasa tak sabar menunggu pengalaman apa lagi yang menanti. Setiap hari, saya seperti anak kecil yang pergi menjelajah untuk menemukan hal baru dan pulang kala senja dengan membawa berbagai hal untuk diceritakan pada Ibu sembari tersenyum lebar.

Inilah rezeki saya saat ini. Dan saya bahagia menjalani profesi ini.

Tidak secuilpun penyesalan muncul setelah memilih profesi ini meski harus melalui banyak hal di perjalanan mencapainya dan siap untuk menjalaninya sepanjang sisa umur saya.
:)

dan semoga siapapun yang membaca tulisan ini, menemukan jodoh dan profesi yang tepat agar kelak tak perlu merasakan penyesalan.

 
 

Continue Reading...

Rabu, 11 Mei 2016

Untuk seorang adik

Dik,
Kakak tak pernah mengenalmu
Kakak tak pernah melihat wajah cantik mu,
Apalagi bertegur sapa denganmu meski dulu sekali, kakak pernah bertamu sebentar ke rumah mu.
Kakak hanya mengenal seorang saudaramu yang bertemu di dalam kelas.

Lalu,
Kakak terlambat tahu bahwa kamu telah pergi, kembali menghadap Tuhan.
Kakak sempat mengutuk diri karenanya.
Maafkan Kakak yang tak bisa menghibur abangmu, satu-satunya anggota keluarga mu yang kakak kenal baik, lebih cepat.
Teman macam apa kakak ini ya...

Dik,
Kakak ingin mengucapkan terima kasih padamu.
Iya, terima kasih.
Meski tak pernah ada kesempatan kakak mengenalmu,
Kakak belajar banyak dari kamu.

Abangmu menuliskan kalimat-kalimat indah tentangmu,
Pun Ayah, Ibu dan saudaramu serta teman-teman.

Kamu,
Sungguh adalah malaikat dalam rupa manusia
Yang kebaikan hatimu dapat menyentuh bahkan tanpa perlu bersua.
Lihatlah, Dik,
semua orang yang mengenalmu selalu mengucapkan kebaikan-kebaikan mu..

Semua itu menyadarkan kakak,
Bahwa, menjadi orang baik dan tulus, dan menjadi penyejuk hati setiap yang bertemu adalah hal yang amat berharga, dan,
Itu adalah cara terbaik untuk meninggalkan jejak di dunia.

Tak kan ada yang bisa menggugat peranmu,

Selamat beristirahat dalam damai, Dik..

Apa yang kamu tinggalkan menjadi warisan yang takkan lekang termakan zaman. 😊

Continue Reading...

Sabtu, 20 Februari 2016

Kapan Giliranmu?

Mata baru saja hendak mengakhiri jam kerjanya hari ini,
Punggung telah mencumbu kasur dengan alas motif bunga seruni,
Lalu,
Sekejap setelah kedua bola mata dengan iris berwarna coklat itu menutup diri,
kilasan-kilasan datang menghampiri...

Semua orang akan pergi suatu saat nanti,
Nanti?
Mungkin di saat jari menulis kata "nanti", seseorang tengah menghadapinya di detik ini

Semua orang akan pergi suatu saat nanti,
"Ketika kontrak mereka di dunia telah tiba tenggat waktunya", begitu kalimat yang sering mampir di telinga

Maka lenyaplah kantuk,
Berganti mulut mengutuk otak yang tak mengenal waktu memberi tahu,

Satu persatu proyeksi wajah familiar dalam berbagai usia ditampilkan..
Kini paru mulai terasa menyempit,
dalam upayanya mengatakan, "Jangan! Jangan! Jangan secepat itu!"

Kemudian,
Kulit pucat ini terasa semakin dingin saat...
"Kau! Kapan giliranmu?"

Continue Reading...

Jumat, 22 Januari 2016

Melawan rindu

Ada masa dimana malam dirasa terlalu panjang,
Dingin,
Pun menyesakkan

Di saat yang sama,
Ada hati yang bergelut dengan akal,
Ada rasa yang harus dijinakkan logika,
Dan ada sesak tertahan yang tertumpah dalam rupa air mata..

Lalu, raga bisa apa?
Jemariku terlalu jauh tuk menggapai,
Sedang
Punggungmu terlalu jauh untuk ku rengkuh

Bahkan bibir membeku, tak lagi mampu mengucap rindu,
Hanya bulir bening dari mata menjadi penanda apa yang tengah merasuki jiwa

Begitu aku menghadapi rindu.
Pada akhirnya, hanya duduk terdiam, tergugu.

Begitu aku melawan rindu,
Membiarkan napasku pergi satu persatu,
Berharap rasa ini menguap tanpa perlu lagi ku hidu

Continue Reading...

Selasa, 19 Januari 2016

Jam tangan milik Akas

Rantai jam tangan itu berwarna perak, dengan sentuhan nuansa emas di dalam bundaran penunjuk waktu .
Tidak banyak angka di dalamnya, hanya angka dari bahasa latin sebagai penunjuk tanggal, sisanya balok sebagai pengganti 12 angka pada jam.

Tidak ada yang istimewa,
Lalu?

Oh, sayangnya, jam tangan ini berbeda,

Karena jam tangan ini, diterima dengan sangat bahagia oleh seorang pria berambut putih berkulit sawo matang sebagai kado ulang tahunnya beberapa tahun silam.

Karena jam tangan ini, selalu terletak di meja merah tempat meletakkan gelas kopi, atau di atas lemari pendingin. Jika tak ada di sana, pastilah benda ini ada di pergelangan tangan kiri pemiliknya.

Karena jam tangan ini, selalu menjadi penanda untuk seorang wanita paruh baya menahan rindu pada suaminya, yang terpisah bukan lagi dengan jarak, namun dengan takdir bernama kematian.

Karena jam tangan ini,
Benda yang identik sekali dengan orang yang sangat kami cintai,

Jam tangan kesayangan (Alm.) Akas

:')

Continue Reading...

Followers

Follow The Author