Minggu, 28 Mei 2017

Utuh yang tak lagi sama

"... in case I break my promise"

Aku terpaku. Membeku. Mulutku kelu, "You... will break your promise?"

"Kamu tahu kan, Sayang, aku tidak pernah ingin ingkar janji, terpikir pun tidak. Tapi, jika jawaban Tuhan adalah tidak untuk doa kita, kita bisa apa? Aku bisa apa?"

Bodohnya aku. Aku lupa. Aku lupa bahwa Tuhan yang berkuasa. Tak lagi terpikir olehku bahwa akan selalu ada kemungkinan itu, tak peduli sekuat apapun kita berusaha, tak peduli berapa lama bermunajat pada-Nya. Kata 'pisah' tak lagi ada dalam kamus ku ketika kita saling menemukan. 

Karena,
kamulah yang menggenapiku.

Karena,
untuk pertama kalinya, aku merasa utuh
Continue Reading...

Senin, 02 Januari 2017

Hanya merasa bahagia

Selembar kertas hasil pemeriksaan lab terhampar di hadapan seorang gadis berkerudung hitam. Mata coklatnya menelusuri satu persatu parameter uji beserta hasilnya dengan teliti. Semua parameter ada di rentang normal kecuali nilai leukositnya yang memang di atas nilai normal. Itupun hanya mengindikasikan hal yang tak perlu terlalu dirisaukan. Lalu, apa yang salah dengan tubuhnya?

Si Kerudung Hitam merogoh tas ransel coklat kesayangannya, mencari ponsel untuk mencari penjelasan. Dan ia tahu siapa yang saat ini ia perlukan; Kerudung Ungu; seorang dokter sekaligus teman yang ia kenal sejak 20 tahun lalu.

"Pekerjaanmu bagaimana?"tanya Kerudung Ungu begitu Kerudung Hitam selesai menguraikan masalahnya.
"Aku... Yah, kamu tahu kan kondisinya sekarang seperti apa? Tapi meskipun begitu, aku menikmatinya. Aku bahagia,"balas Kerudung Hitam.
"Aku bahagia,"tegasnya. "Atau aku hanya merasa aku bahagia." Kini terasa nada ragu dalam suaranya.
"Jadi yang mana?" tanya si Kerudung Ungu.

Kerudung hitam terpekur sesaat.
"Aku hanya merasa aku bahagia."
Continue Reading...

Sabtu, 31 Desember 2016

Pelajaran di bulan Desember

Bulan Desember tahun ini tampaknya hujan tidak datang sesering biasa saat musim penghujan tiba. Rasanya, tak sampai menghabiskan lima jari untuk menghitung berapa kali saya harus menunda pulang dari kerja lantaran hujan. Biarlah. Mungkin hujan tengah menanti saat yang tepat untuk menemui bumi. :)

Bulan Desember tahun ini, ada banyak sekali pelajaran yang saya dapat. Saya seperti tengah menghadiri sebuah kelas bimbingan belajar super intensif dimana hanya ada sedikit waktu untuk membahas sederet permasalahan kompleks yang diberikan serta nyaris tanpa jeda. Bedanya, tidak ada penjelasan materi di awal dan tidak ada ujian remedial. Ya, di kelas kehidupan, semuanya learning by doing dan tidak ada ujian susulan atau ulangan. Gagal? Ya sudah, terima saja.

Kelas yang saya hadiri belakangan ini sedang "rajin" sekali memberikan tugas. Tidak, saya tidak mengeluh. Sebaliknya, justru saya berterima kasih karena banyaknya tugas ini mampu membuka mata saya tentang hidup dan membantu saya menemukan kekuatan baru yang bahkan saya tidak tahu saya bisa melakukannya.

Saya paham, ini salah satu cara-Nya mendewasakan saya, cara Ia menjelaskan tentang perpindahan fase hidup kepada saya yang masih pemula. Sesekali saya masih menangis karena merasa lelah dan tidak kuat, namun selalu ada energi yang Ia selipkan di dalam hati setiap kali saya datang menemui-Nya, tak peduli seberapa buruk performa saya. Diberikan-Nya saya orang-orang hebat yang membantu mengerti pelajaran. Apalagi yang bisa saya keluhkan kalau demikian?

Bulan Desember sebentar lagi selesai. Tapi tidak dengan tugas. Masih banyak yang harus saya pelajari. Pantaskah saya mengeluh? Atau, haruskah saya mogok mengerjakan tugas? Tidak. Tidak setelah apa yang Ia ajarkan kepada saya bulan ini. Tidak setelah begitu banyak pelajaran yang saya petik lewat tugas-tugas yang tersaji.

Biarkan Indah perbaiki lagi ya, Tuhan?
Continue Reading...

Kamis, 15 Desember 2016

Naik level

Setahun lalu,
Kamu menangis setiap malam selama seminggu penuh.
Setahun lalu,
Kamu nyaris muntah setiap mencoba membaca setiap halaman buku yang terbuka di hadapanmu.
Setahun lalu,
Lidahmu mati rasa dan perutmu tak pernah mengeluh lapar.

Namun,
Kau tetap tak berhenti percaya dan berusaha,

Lalu,
Kamu baik-baik saja.
Semua rintangan itu berbuah manis seperti yang selama ini kau impikan.

Kini,
Rintangan kembali menghadang tubuh mungilmu
Kembali berusaha menjegalmu, dengan cara yang...
Jauh lebih rumit.

Naik level, kata mereka.

Bangun, Nona muda.
Sama seperti tahun lalu,
Yang satu ini akan bisa kau taklukkan,
Anginnya memang lebih kencang,
Jalannya pun lebih terjal,

Bangun, Nona muda.
himpun semua yang kau punya,
Kuatkan hatimu, mantapkan pikiranmu

Semua pasti berlalu.

Continue Reading...

Jumat, 21 Oktober 2016

Kraaakkk!!!

Kraaakkk!!!

Oh!
Ada sesuatu yang patah!

Oh,
Kau lagi, Hati?
Lagi???
Lagi???

Haaah...
Mari, ku bersihkan lukamu dan ku sambungkan lagi patahanmu.
Makanya, jangan semua kau masukkan ke dalam dirimu,
Bisa mati kau nanti, Hati!

Nah, sudah!
Tahan saja perihnya!
Salahmu sendiri.
Sudah, berhenti saja, Hati!
Bisa mati kau nanti!

Continue Reading...

Maka aku menjadi gila

Ada malam-malam di mana hati begitu menguasai akal,
Mengesampingkan logika,

Ada detik di mana mata memilih untuk enggan berisitirahat, namun lebih senang membuat sungai di kedua pipi yang seharusnya merona merah muda

Rembesan resah dan gundah mengacaukan semua.
Ketika apa yang selama ini terpenjara menyusup keluar selnya,

Maka aku menjadi gila..

Continue Reading...

Minggu, 09 Oktober 2016

...

Kemana dia?
Harusnya dia sudah harus di sini bersama sepeda tuanya
Ah, warna apa ya sepedanya?
Coba ku ingat sebentar,
Hmmm,
Hijau! Ya, hijau!
Hijau yang sudah pudar pun bertemankan noda karat di sana sini

Bukankah biasanya langkah pelannya akan terdengar di saat-saat seperti ini?
Sebelum jalanan menjadi riuh di penghujung hari
Mengapa aku belum juga menangkap bunyi sepatu karetnya?

Oh! Oh!
Itu dia!!!

Aku begitu cemas menunggu kedatangannya
Coba ku lihat...
syukurlah,
Ia baik-baik saja.
Ia muncul dengan setelan biasa,
Topi pandan usang,
Kemeja dan celana panjang tanpa corak yang ummm, sedikit agak kebesaran untuk tubuh kurusnya

Wajahnya tampak lelah seperti biasa, tak muram, namun tak pula tampak terlalu senang.

Di keranjang karung sepedanya hanya ada beberapa lembar karton.
Mungkinkah ia baru saja menjalani hari yang sulit?

Ayo, kemari, Pak Tua!
Ayo, duduklah di sini bersamaku!
Meski kita tak pernah saling bercakap,
Aku selalu bahagia bisa menemanimu dalam diamku dan diammu di setiap hari.

Mungkin sesekali ada yang menyapamu,
Mengulurkanmu sesuatu,
entah selembar kertas yang ku tahu amat sangat berharga bagimu,
Atau pengganjal perut seperti yang kau dapatkan beberapa minggu lalu

Aku takkan pernah bisa melakukan itu padamu,

Yang mampu ku lakukan hanyalah merelakan tubuhku,
sebagai alas duduk untukmu melepas penat sejenak setelah berjuang mengumpulkan lembaran karton sejak terbit matahari demi sesuap nasi

Maafkan jika terkadang aku menjadi begitu dingin di kala mendung menggantung,
Atau membuat bagian tubuhmu terasa panas jika sebelumnya matahari memanggang kepalaku..

Ah,
Kau sudah akan pergi?
Baiklah,
Jaga dirimu baik-baik,

Kembalilah esok, esoknya lagi dan seterusnya
Aku takkan kemana-mana,
Aku akan selalu di sini untuk menanti kedatanganmu, Pak Tua!

Sampai jumpa!

Continue Reading...

Dasar kau ini!

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Dasar kau ini!
Melawan diri sendiri saja tak bisa!
Sesumbar pula hendak menaklukkan dunia!

Tundukkan dulu lawan terberatmu!
Usah menepuk dada selagi ia belum bisa kau kalahkan!

Continue Reading...

Followers

Follow The Author