Minggu, 28 Mei 2017

Utuh yang tak lagi sama

"... in case I break my promise"

Aku terpaku. Membeku. Mulutku kelu, "You... will break your promise?"

"Kamu tahu kan, Sayang, aku tidak pernah ingin ingkar janji, terpikir pun tidak. Tapi, jika jawaban Tuhan adalah tidak untuk doa kita, kita bisa apa? Aku bisa apa?"

Bodohnya aku. Aku lupa. Aku lupa bahwa Tuhan yang berkuasa. Tak lagi terpikir olehku bahwa akan selalu ada kemungkinan itu, tak peduli sekuat apapun kita berusaha, tak peduli berapa lama bermunajat pada-Nya. Kata 'pisah' tak lagi ada dalam kamus ku ketika kita saling menemukan. 

Karena,
kamulah yang menggenapiku.

Karena,
untuk pertama kalinya, aku merasa utuh
Continue Reading...

Senin, 02 Januari 2017

Hanya merasa bahagia

Selembar kertas hasil pemeriksaan lab terhampar di hadapan seorang gadis berkerudung hitam. Mata coklatnya menelusuri satu persatu parameter uji beserta hasilnya dengan teliti. Semua parameter ada di rentang normal kecuali nilai leukositnya yang memang di atas nilai normal. Itupun hanya mengindikasikan hal yang tak perlu terlalu dirisaukan. Lalu, apa yang salah dengan tubuhnya?

Si Kerudung Hitam merogoh tas ransel coklat kesayangannya, mencari ponsel untuk mencari penjelasan. Dan ia tahu siapa yang saat ini ia perlukan; Kerudung Ungu; seorang dokter sekaligus teman yang ia kenal sejak 20 tahun lalu.

"Pekerjaanmu bagaimana?"tanya Kerudung Ungu begitu Kerudung Hitam selesai menguraikan masalahnya.
"Aku... Yah, kamu tahu kan kondisinya sekarang seperti apa? Tapi meskipun begitu, aku menikmatinya. Aku bahagia,"balas Kerudung Hitam.
"Aku bahagia,"tegasnya. "Atau aku hanya merasa aku bahagia." Kini terasa nada ragu dalam suaranya.
"Jadi yang mana?" tanya si Kerudung Ungu.

Kerudung hitam terpekur sesaat.
"Aku hanya merasa aku bahagia."
Continue Reading...

Followers

Follow The Author