Kamis, 17 November 2011

karya lamaaaaaaa sekali.


SELESAI
Cukup..
Jangan paksakan lagi..
Hati ini telah mati..
Buang semua perih yang tak terobati..
Akhiri saja semua ini,
kini..
Agar aku tak lagi menangis..

Cabut saja..
Cabut saja pohon cinta di hatiku..
Cabut hingga tiada sisa..
Sehelai daun gugur pun jangan..
Jangan kau tebang pada batang..
Meninggalkan tunggul akar yg merintih dan kelak kan tumbuh kembali..
Dan itu kau lakukan berulang kali..

Aku bukannya letih,
tetapi perih menunggu..

Jangan biarkan aku menderita..
Cinta itu takkan menjadi milik kita..
Aku ingin menyerah..
Tak sanggup lagi mengejarmu..
Mengharap cinta yang kian hari kian kuat membelit jiwa..

Selesaikan kisah cinta ini. .
Tolong..
Bebaskan aku. .
Continue Reading...

beda zaman

tadi, waktu lagi bediri depan kaca, ga sengaja denger percakapan anak-anak SD kelas 3 atau 4 gitu...
mereka ngomongin tentang valentino rossi. ga ngerti deh sama apa yang mereka omongin, yang jelas dan pasti,topiknya tentang moto GP.

langsung deh, pikiran melayang ke masa lalu,kira-kira 10 tahun silam. seingat indah, waktu umur segitu, ga ada bahas-bahas tentang moto GP, fashion, atau apapunlah.. entah indah yang emang terlalu old school atau apapun itu, seumuran itu topiknya masih barbie, kartun, just kid's topic..

emang zaman udah beda yah???
dulu umur  tahun masih main lompat tali, barbie, baca majalah anak-anak. sekarang, anak umur 3 tahun aja udah ngotak atik barang elektronik.

zaman.. oh zaman...
Continue Reading...

tentang dedaun...

aku suka mengamati helaian daun gugur..
Continue Reading...

ingat mama... :(

Heemmmm, ini sih sebenernya kenangan lama, Cuma ga tau kenapa tiba-tiba keinget lagi dan pengen menuangkannya dalam bentuk tulisan.
Kapan yah? Oh, kalo ga salah masih awal tahun 2011. Akhir januari gitu deh. Awalnya indah sakit (as always). Yah, biasalah, mada baa gitu yo, lah dikecek jaan makan nan padeh, masih juo lado nan dibanyakan pas makan. Diingekan jaan lupo makan, acok juo lupo atau sengajo lupo, dek maleh, acok juo talambek makan. Padahal aktivitas banyak n beban kuliah tinggi. Hahai. Ampun, Bundo. Tingkat keparahan sakitnya, yah, lumayanlah. Eh, bak mendapat durian runtuh, dapat minggu tenang sebelum ujian semester I selama 2 minggu! Akhirnya, telpon mama, bilang mau pulang cause udah lamaaaaa tak pulang. Ga kayak temen-temen lain, yang jarak rumah ortunya paling lama 6 jam dari ibukota provinsi Jambi ini dan bisa pulang walaupun libur cuma 3 hari (T^T), indah ga bisa gitu. Kalo dikalkukasikan menggunakan persamaan integral ala indah, perbandingannya itu 3 : 1; mereka udah 3 kali pulang, saya baru satu.
Singkat cerita, kembalilah indah ke pangkuan bumi Sekepal Tanah Surga yang Tercampak ke Bumi. Itupun sempat tertunda 2 hari lantaran fisik masih belum pulih benar. Ayey! I’m home, beibeh! Excited sekali waktu tiba di rumah yang super adem dikala terik, namun membekukan (just for me) di kala hujan. Senang saat masuk kamar biru kesayangan, dan senang sekali bertemu keluarga; Mama, Papa, dan adek-adek dan bisa kumpul sama fantastic cause bertepatan sama libur semester teman-teman SMA.
But most of all, ada yang paling teringat sampai sekarang. Memang cuma hal kecil dan bahkan kalo ga diperhatiin bener-bener, ga bakal ngerasa hal itu terjadi (note: you, readers, boleh berpendapat saya lebay, mendramatisir atau whatever, yang jelas, this is so touchy for me ). Berangkat pagi, sampainya malam trus langsung disuruh mama makan. She definitely knows that her 1st princess will eat instant noodle and cookies only on the trip, not others. Hehe. Yah, demi menjadi anak yang penurut, dan emang lagi lapar, dengan semangat mengambil nasi. Eh eh, pas buka lemari makan, beeeeuuuuuhhhhh, langsung tampak sepiring besar lauk favorit indah, pas ngeliat lebih dalam, ada piring besar lain yang juga isinya favorit indah. Langsung diem di depan lemari makan. 1 detik, 2 detik, 3 detik… How silly I am… Mama jarang masak sebanyak ini, dan semuanya menu yang bisa bikin indah ga makan ala nasi kucing (istilah dari adek dan mbai, katanya sih, gara-gara kalo makan nasi indah dikit banget). Mama udah nunggu-nunggu kepulangan indah, mama kangen indah. That’s the reason why ada makanan berlimpah di dalam lemari makan dan semuanya menu favorit indah. Meskipun mama ga nunjukin secara langsung kangennya, dari makanan yang tersaji itu cukup, bahkan lebih dari cukup untuk menunjukkan perasaannya. And that night, I slept with a big smile on my face caused that moment, walaupun indah hanya menikmatinya sendirian.
Hikz, sampai sekarang, pasti terharu kalau ingat momen itu. Udah ya, indah mau cari tisu dulu. Mewek lagi. Huhuhu…
Upz, whether you read this or not, I just wanna say that I love you, Mom! Even though I don’t say it tou you directly. You’re my Queen, my only Queen. Can’t wait to see you again.
Bubye!
Continue Reading...

Followers

Follow The Author