Kamis, 20 Maret 2014

Dad is cute

Share it Please
Holla!

Jadi, cerita di bulan ke-3 tahun 2014 ini hanya tentang kecelakaan saya di awal bulan yang menyebabkan saya harus berurusan dengan dislokasi sendi lutut dan pergelangan kaki kanan. :|

Singkat cerita, akibat peristiwa tersebut, saya mendekam di rumah selama hampir 2 pekan. Dan selama itu pula saya dibantu dalam melakukan apapun.

Setelah mulai bisa berdiri dan berjalan meski tertatih, akhirnya Papa berinisiatif mengajak saya ke tukang urut yang sudah beberapa kali mengurut kaki saya sejak pertama kecelakaan (sebelum saya bisa berjalan, beliau yang dengan suka rela ke rumah untuk membantu saya. Terima kasih, Nek! :) ).

Ya terus, apa istimewanya dari ajakan keluar orang tua?
:)

"Kakak belum sempat kemana-mana kan karena baru sampai, langsung dapat musibah? Kita sekalian jalan-jalan ya, biar kakak menikmati kota ini. Yah, refreshing dikit lah gara-gara selama ini diam di rumah aja. "

Papa (yang biasa saya panggil Ayah dalam tulisan di blog) bukan tipe orang tua yang suka mengatakan "Papa sayang kamu" dst, dst. Tapi, jauh di dalam benaknya, beliau pun memikirkan kemungkinan saya mengalami kebosanan dan stres karena tak bisa menikmati dunia luar dan keterbatasan gerak. Sehingga, alibi "pergi mengurut kaki" menjadi ekspresi dari : "Papa sayang kamu, papa memikirkan kondisi kamu. Papa mengerti rasa jenuhmu."

Cara orang tua laki-laki menunjukkan perhatian itu lucu ya,
tanpa kata, namun terasa.
:)

Aaaaaaaaaakkkkk!!! 
I love you, Papa!
:*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Followers

Follow The Author